Kereta – Perjalanan – Kamu

Kulayangkan pandangku melalui kaca jendela
Dari tempatkiu bersandar seiring lantun kereta
Membawaku melintasi tempat-tempat yang indah
Membuat isi hidupku penuh riuh dan berwarna
(Padi, Perjalanan Ini)

Lagu ini merupakan salah satu soundtrack utama tiap kali saya melakukan perjalanan. Entah kenapa, bagi saya melakukan perjalanan menggunakan kereta itu selalu terlihat romantis dan saya suka melakukannya. Duduk di tepi jendela dan melihat semesta yang bergerak semakin cepat membawa semua duka menjauh maupun mimpi mendekat selalu menciptakan emosi tersendiri. Atau duduk di sambungan gerbong sambil bercakap dengan kawan seperjalanan atau siapa saja yang ditemui di kereta membicarakan apa saja, mulai dari hidup, mimpi, cita, hingga cinta.

Bagi saya kereta adalah anologi semesta, anologi hidup saya. Saya berjalan dan singgah dari satu pemberhentian ke pemberhentian lain. Bertemu dengan orang-orang baru yang berjalan di rel yang sama. Lantas, pada pemberhentian berikutnya ada yang turun dan pergi, ada pula orang baru yang naik. Semua silih berganti tak pernah berhenti. Orang-orang yang kini dekat dan mesra bisa jadi nanti akan turun di stasiun terdekat lantas melanjutkan perjalanan ke tempat berbeda. Saya kembali sendiri. Namun akan datang orang baru lagi mengisi kekosongan. Hingga akhirnya nanti entah saya atau dia yang turun dan pergi lebih dulu.

Mungkin orang-orang yang lebih dulu berpisah bisa saya temui lagi di stasiun depan. Namun adakalanya saya hanya bertemu sekali selama perjalanan. Saya pun harus lebih menghargai setiap pertemuan di gerbong.

Segala rasa tumpah di kereta. Penasaran, bersemangat, sekaligus sedikit khawatir dan gamang saat memulai perjalanan ke tempat-tempat baru sendirian. Ada juga gelisah, damai, rindu yang menumpuk serta lega saat menyadari bahwa sebentar lagi hendak tiba di rumah dan melabuhkan segala lelah serta kesah.

kereta 6
Pagi Berkabut dari Balik Jendela Kereta (Purwokerto – Kutoarjo)
kereta 5
Merapi – Merbabu dari Sambungan Gerbong (Kuotarjo – Jogja)
kereta 2
Hujan dari Balik Jendela (Stasiun Kota, Jakarta)
kereta 4
Awan, Kereta, Senja (Madiun – Jogja)
kereta
Senja dari Balik Jendela (Surabaya – Jogja)

Kualunkan rinduku selepas aku kembali pulang
Tak akan kulepaskan dekapku
karena ku tahu pasti aku merindukanmu
Seumur hidupku, selama-lamanya
(Padi, Perjalanan Ini)

Jogja, 12 Juli 2013
Menuliskan ini sambil merindukan orang-orang yg pernah dijumpai dan berjalan bersama namun kini sudah pergi, entah kapan bisa berjumpa kembali.

9 thoughts on “Kereta – Perjalanan – Kamu

  1. Weh, aku suka sekali tulisan ini. Mimpi, hidup, duka, cita, perjuangan, kenangan, harapan, semua bagaikan sebuah perjalanan kereta, bukan? Aku sedang merawi novel tentang perjalanan kerata api, Sash. Judulnya “3360”.

    Life is the train, not the station. [Paulo Coelho – Aleph]😉

    Iyapz, bener banget mas. Semua tumpah ruah disana. Saya sih tinggal nunggu dikabari aja kapan terbitnya😉

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s